Berita Keluarga BesarKisah Alumni

Kiai Syukri ke Ahmad Fuadi: “Kamu sudah bikin Bom!”

Tidak ada alumni yang tidak terpukul saat mendengar berita wafatnya Sang Kiai, Ayahanda Syukri Zarkasyi. Bagi mereka kehilangan Kiai panutan sama dengan seperti kehilangan ayah kandung.

Ada seorang walsan yang memberitahu penulis bahwa mata anaknya sudah bengkak karena kelamaan menangis ….. Ada alumni yang membatalkan semua agendanya agar bisa hadir takziyah, ada yang hatinya diliputi kesedihan mendalam yang dia tidak tahu sebabnya sebelum mendengar berita itu. Hati guru dan santri itu sudah terpaut …

Apalagi jika alumni itu memiliki kenangan yang indah bersama Almarhum.

Salah satu tulisan duka cita dan kenangan terhadap almarhum ditulis oleh Ustadz Ahmad Fuadi, penulis sejumlah novel best seller, di antaranya Negeri 5 Menara.

A Fuadi adalah santri Pondok Pesantren Modern Darussalam Gontor yang menjadi tokoh nasional berkat novel fenomenalnya.

Ustadz Fuadi mengaku bisa menjadi penulis hebat dan seperti sekarang ini karena pernah diayun-ayun dibuayan sayang Kiyai Syukri. 

Kata-kata sang kiyai bagaikan energi setrum yang mahadahsyat yang selalu ditunggu para santri Gontor.

Berikut tulisan A Fuadi yang dikutip walsantornews dari gontor.ac.id.

Buayan Sayang Pak Kiai: Catatan kecil tentang KH Abdullah Syukri Zarkasyi
Oleh: A. Fuadi

Saya seperti sekarang ini, antara lain karena pernah diayun-ayun di “buayan sayang” seorang kiai, Pak Syukri. Buayannya: kata-kata penuh energi yang menyentrum.

Ketika saya nyantri di Gontor 1988-1992, petuah KH Abdullah Syukri Zarkasyi selalu kami tunggu-tunggu.

Temanya macam-macam: visi ke depan, nilai pondok, travelogue melawat ke Amerika dll. Pidatonya itu bagai buayan bagi jiwa kami, ceritanya berayun, tapi mengalir deras, menyetrum, menyemangati.

Seingat saya, Pak Syukri selalu membanggakan santrinya, membesarkan hati kami, dan kami selalu dianggap anak-anak terbaiknya.

Kalau beliau sudah naik podium, sudah pasti seisi aula bisa gemuruh oleh tepuk tangan atau oleh suara ketawa kami mendengar humornya. Tapi begitu suara ketawa hilang, sesaat kemudian beliau mengubah nada bicara, jadi tegas.

Kami seketika memasang muka serius, karena saat itu Pak Syukri menuntut kami mengerahkan segala upaya dan doa untuk menjadi yang terbaik.

Beliau memang tak kenal tawar menawar untuk hasil yang terbaik, yang tercepat, yang terdepan.

Target dan mimpi-mimpinya besar. Dan energi itu mengalir ke kami, untuk juga berani bermimpi besar. Mimpi yang ditumpangkan sepenuhnya pada doa, pada usaha, pada keikhlasan.

Biasanya, selepas mendengar wejangannya, rasanya kami bagai bisa terbang dan melakukan apa saja.

Saat saya kelas akhir di Gontor, Pak Syukri mengajar pelajaran mantiq (logika) di kelas saya. Kelas ini juga kami tunggu-tunggu, karena kapan lagi langsung diajar kiai.

Yang menyenangkan, Pak Syukri gemar berbagi hikayah, atau cerita-cerita inspiratif di luar pelajaran. Kami kembali dibuai di buayannya.

Setamat Gontor, lama saya tidak kontak dengan Pak Syukri, sampai kemudian saya menulis novel Negeri 5 Menara tahun 2009.

Di beranda rumah beliau di dekat pohon asem itu, saya untuk pertama kali berhadapan satu lawan satu dengan beliau. Saya deg-degan.

“Kamu sudah saya tunggu-tunggu. Kamu itu sudah membuat bom. Bom kebaikan dalam bentuk buku, mengenalkan apa itu pesantren.

Kira-kira begitu kata-kata beliau yang saya ingat. Alangkah hebatnya beliau membuai jiwaku.

Tahun 2011 saya sowan lagi ke beliau, kali ini untuk meminta izin melakukan syuting film Negeri 5 Menara di Gontor.

Hampir tidak mungkin terjadi, tapi beliau akhirnya mengiyakan, dan bahkan ikut pula jadi cameo. Setahun setelah itu Pak Syukri kena stroke dan sulit bicara.

Tapi dalam kondisi sulit ini Pak Syukri pun terus mengayunkan buayannya dengan cara lain.

Dengan penuh semangat, walau stroke, beliau tetap hadir di acara-acara pondok. Membuat kita yang melihat, terharu, tapi juga tersemangati. Terinspirasi.

Terima kasih Pak Syukri karena terus mengayunkan buayan sayang buat kami sampai akhir hayat.

Kini buayan itu boleh berhenti berayun ketika Pak Syukri diantar ke liang lahat esok hari.

Tapi energi sentrum Pak Syukri, akan terus berdenyut di hati kami, sepanjang hayat dikandung badan. Allahummagfirlahu warhamhu wa’afihi wa’fuanhu. Selamat jalan kiaiku, kiai kami.

(A. Fuadi, alumni Gontor, penulis novel. IG @afuadi)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Mohon matikan adblock Anda, karena untuk maintenance web ini kami hanya mendapat dari iklan